Breastfeeding, PenyusuanSusuIbu

MOTIVASI UNTUK IBU MENYUSU

Assalamualaikum readers,

Ibu ibu menyusu semua, pernah tak ada satu masa tu, ibu ibu rasa nak ‘give up’ utk menyusukan anak? Especially ibu bekerja. Pernah tak rasa malas nya nak pam, nak rehat dari pam kt office, tak nak dah terkejar-kejar masa. Takpun rasa penat sangat sangat. Bayangkan, hari hari itulah rutin nya sepanjang 2 tahun. 

Umi pun pernah je macam tu. Kadang- kadang rasa macam malas sangat, takpun rasa penat sangat nak mengepam. Bayangkan dah lalui rutin ni nak dekat setahun. Ada setahun lagi Umi nak kene komit. Umi siap mesej ayah tanya boleh tak nak cuti pam harini.

Meh nak cerita 1 kisah yang pasti akan membuatkan motivasi ibu ibu kembali bersemangat dan bersyukur dengan peluang dan ruang yang Allah beri utk menyusukan anak. Umi pasti ibu ibu tak jadi untuk senang senang “give up”. Kisah ini jugak memberi motivasi kpd Umi utk terus berjuang. Tak jadi nak mengeluh.

Kisah ini Umi baca di wall kak Nad Masrom, founder FEED by Ummi Najla. Kak Nad ni Umi kenal ketika kursus “Breastfeeding Peer Counselor Course” di JB baru baru ni. Baik Kak Nad ni, sudi pinjam kan Umi corong pam sebab Umi tertinggal corong pam Umi di hotel. Hehe loqlaq!

Ok. Kisah nya begini, ada seorang ibu yang bertanyakan permasalahan penyusuannya kepada Kak Nad. Jom ikuti penulisan Kak Nad.  

…………………………………………………………

“Macam mana ya saya nak mengepam di bawah matahari?”, tanya ibu tersebut suatu hari. Beberapa kali berkongsi pendapat dengan ibu-ibu yang pernah bekerja di site memudahkan saya untuk memberi idea kepadanya. 

“Saya tukang sapu. Tukang sapu di Majlis Perbandaran. Saya kerja dari pagi sampai petang. Memang tugas saya menyapu di tepi-tepi jalan bawah matahari..” jawabnya ketika itu menidakkan tanggapan saya yang menyangka beliau bekerja di site.

Sejujurnya saya terkelu dengar jawapan itu. Dan berasa amat malu dengan diri sendiri.

Malu sebab saya selalu mencari alasan untuk mengepam di tempat yang tertutup, nak cari tempat aircond bagailah sbb kononnya saya nak selesa dan nak orang lain sedar terutama kawan sekerja lelaki tentang ‘ruang privasi’ saya sewaktu mengepam.

Tapi ibu ini perlu bawa cooler bag sewaktu bekerja. Perlu dikendong sepanjang masa. Bila ada masa rehat, dia berhasrat ingin mengepam di bawah pokok atau mana-mana tempat yang ada dan semestinya tempat tersebut adalah tempat terbuka. Jadi dia amat risau kalau ice packnya akan cair lebih cepat dan susu pula tak bertahan lama.

Saya rasa insaf. Insaf kerana ibu tersebut tidak mengeluh langsung dengan kepayahan kerja beliau tapi tetap ingin tunaikan hak anak dan inginkan pendapat terbaik tentang jadual mengepam dan cara pengendalian EBM yang sesuai dengan situasi beliau. Selepas faham dengan jadual kerja ibu ini, saya cuba beri pendapat yang bersesuaian dan mudah untuknya supaya dia tidak rasa terbeban untuk lakukan.

Alhamdulillah, ibu ini boleh mengepam 4x di tempat kerja dan balik sekejap untuk hantar EBM pada waktu tengahari kepada pengasuh dan tukar ice pack yang baru (tumpang peti ais pengasuh) untuk dibawa pada sesi petang.

Melihat usaha beliau, buatkan saya rasa lebih bersyukur dengan nikmat sedia ada. Bersyukur dengan kecukupan yang Allah beri. Mungkin rezeki kita semua berbeza tetapi nikmat rezeki itu akan lebih dirasai bila kita rasa bersyukur. 

Semoga Allah limpahkan rahmat dan rezeki kepada ibu tersebut yang telah memberi inspirasi kepada saya. Semoga menjadi inspirasi kepada ibu-ibu lain yang juga merasakan kepayahan mengepam di tempat kerja dan semoga dapat melaluinya dengan baik waima banyak cabaran yang perlu dihadapi. 

……………………………………………………………

Subhanallah. Hebat nya seorang ibu. Insaf nya seorang Umi. Ibu tadi sanggup berpanas demi memenuhi keperluan dan hak anak. Umi yang office ber air-cond, yang pergi kerja naik kereta, yang makan cukup, anak pun nenek yg jagakan, suami yang memahami. Masih lagi tak malu nak mengeluh. 

Nikmat Allah yang mana lagi yang mahu Umi dusta kan? Allah. Kalau bayangkan kesusahan ibu tadi, Umi taktau Umi mampu nak hadapi atau tak. 

Memang laluan perjuangan kita tidak sama. Ada yg penuh liku. Ada yg tak berliku sangat. Tapi percaya lah, Allah nampak segala usaha kita.  

Teruskan berjuang. Kalau rasa nak give up. Ingat balik kisah ni. 

Cerita tadi Umi kredit kan kepada Kak Nad Masrom, Founder FEED by Ummi Najla

#NotaUmmuSaif